Mimpi-on Impossible

MIMPI-ON IMPOSSIBLE

(Mission Impossible Version)


Mimpi aneh, gue kayak lagi ngerasain apa yang namanya Out of Body Experience (OBE), atau mimpi di atas mimpi, atau mimpi di dalam mimpi, atau ‘apaan sih namanya’?

Ceritanya gini …

Siang hari pukul 13.45 gue ke kamar sebelah kamar abang sepupu gue. Di dalam kamar gue lagi asik baca novel Rate My Love (Cassandra & Ela), ngapain juga baca novel teenlit gitu? – Yah, namanya juga penyuka sastra.

Nggak lama baca sekitar 57 halaman, gue gelisah nyari posisi nyaman buat baring, pas udah nemu, eh, gue malah ngantuk. Dasar! Dengan segala upaya gue nahan ngantuk – ngemil permen. Dan alhasil, gue kalah!

Dengan posisi terlentang gue coba rileks biar dapet enaknya tidur, tau-tau gue udah mimpi. Mimpi? Sepertinya gitu! Lho?

Awalnya sih dengan mata terbuka – antara sadar ‘n nggak sadar – gue sempat ngeliat ada orang yang masuk ke kamar abang sepupu gue, dan balik lagi berhenti di depan pintu kamar tempat gue tidur. Merhatiin gue lamaaaaa bangett!

Lanjut… gue sukses mimpi. Di mimpi, tiba-tiba aja gue ada di dalam mobil bentuknya kayak bus mini, warna merah. Nah, yang bikin gue heran pertama kali tuh gue ngeliat mobilnya jalan dari luar, gue ngeliat jalanan, gurun, tapi beraspal, gue juga ngeliat belakang mobil ini, padahal kan gue ada di dalam mobil bareng orang-orang yang gue nggak kenal sama sekali. Nah lho? Mobilnya keliatan besar dari luar, pas di dalem yang muat cuma 7 (tujuh) orang termasuk sopir, dengan spesifikasi 1-3-3 (sopir di depan diikuti 3 orang yang duduk di tengah dan 3 lagi yang duduknya di belakang). Kalo ada yang menemukan mobil ini bisa langsung menghubungi saya, di jamin itu mobil arwah! Hiiish

Gue duduknya pas di kursi belakang, di depan gue cewek dan di depannya lagi sopir. Eh, sopirnya juga artis Hollywood. Kalo nggak salah sih mukanya mirip Zac Efron. Gila!

Nggak lama abis itu mobilnya melaju dengan kecepatan tinggi, gue sampe nggak tahan beud. Jantung gue hampir copot, nemu jalan tanjakan tetep di embat, I’m so panic. Ironisnya gue ngeliat diri gue lagi tidur di kamar, tapi di dalam mimpi gue cuma mikir itu ‘cuma’ mimpi. Padahal aslinya kan gue yang emang lagi tidur. Panik gue makin bertambah ngeliat sopirnya si Zac Efron mukanya menyamping kiri nggak focus liat jalanan di depan! Tangan yang di keluarin ke jendela sama benda yang ada di mulutnya sejenis rokok (mungkin). Berasa beneran lagi ada di arena balapan tanpa pembalap lainnya.

Akhirnya mobil yang gue tumpangi berhenti. Berhenti di pasar, eh, bukan… bukan… di terminal… bukan juga sih… ah, bingung gue! Tiba-tiba kita-kita yang ber-6 ini udah kayak dapat Mission Impossible gitu dah, dimana tugasnya aneh banget buat gue. Tiap orang itu berpasangan, satu kelompok ada 2 orang. Jadi ada 3 kelompok. Sial! Gue dapet partner gendut, item, belagu lagi. Seleksinya gimana coba?

The first mission:

Tiap kelompok di suruh balapan sampe ke tempat tujuan, anehnya gue nggak tau tujuannya ke mana? New York kali… si Gendut ama gue naik motor bebek (warnanya putih). Di sini udah jelas gue bingung, motornya dapet dari mana? Ah, gue naek aja, diboncengin si Gendut. Sementara kelompok lain udah nggak keliatan lagi.

Setelah melewati perjalanan yang cukup jauh, tanjakan yang berliku-liku penuh debu di sepanjang jalan. Berasa hirup debu beneran – asma sesaat, di kelilingi burung merpati yang terbangnya nggak tinggi-tinggi amat, akhirnya kita sampai!

The second mission:

Si Gendut di sini punya sifat: nggak mau kalah, arrogant, ‘sok’ berkuasa, dan yang jelas keliatan dia pengin banget menangin semua tantangan. Nah, gue kayak bebek yang ngikutin dia dari belakang. Tapi bukan berarti gue ngalah sama dia. Yang gue cari: apa maksud dari mimpi gue sebenarnya. Siapa bos yang bikin gue dapat peran di Mission Impossible ini?

Di tantangan kedua ini kita dapet tugas nyari “segenggam beras putih”. Ya iyalah beras warnanya putih! Nyarinya di JURANG!!!! Kita nemuin rumah yang di bawahnya ada jurang, dan yang jadi lantainya cuma jaring-jaring yang keliatan sobek. OMG! Ini namanya bunuh diri!!! Jaringnya terbuat dari soft plastic. Tiba-tiba gue ngeliat ‘lagi’ diri gue lagi tidur pulas di kamar. Dan lagi-lagi gue cuma mikir itu ‘cuma’ mimpi!

Dada gue sesak, panik, keringat dingin karena takut jatuh. Jurangnnya seperti gunung yang ada di Papua, dimana di tengahnya abis di bor gitu, dalem banget. Gue yakin ini pasti ulah dari para pencari emas nih!

Setelah muter-muter rumah, si Gendut dapet berasnya, dan langsung dia umpetin dalam saku celananya. Gue ngeliat jelas, tapi di dalam mimpi gue seakan-akan nggak tau ulahnya, gue lagi sibuk nyari berasnya di samping rumah, dan nggak sempat liat si Gendut dapetin berasnya. It’s so weird, huh!

DEG! Gue nemuin orang lagi tidur di atas jaring. Jaring apa lantai? Pulas banget, seumuran gue, nggak tega bangunin dia, jadi gue biarin aja. Rada takut juga sih, gimana nanti kalo jaring-jaringnya putus atau sobek, trus dia ikut jatuh? Selain itu gue juga ketemu sama anggota kelompok lain, cewek. Rambutnya blonde, kulit putih ala barat-an, pipinya merah. Hahaha! Swear, I’ve seen her. Believe to me. Kayaknya di dunia nyata gue emang pernah ketemu entah dimana. Di kapal! Ya, waktu gue balik ke Makassar naik kapal laut, dia lagi bareng pacarnya duduk di depan gue. Sempat nanya gue “Are you Indonesian?“, gue jawab kaku banget euy! “E… eh, yes, I am.” Dia nanya bilik mana yang ngejual kopi, selain itu pengin tuker uang kertasnya dengan recehan. Untung di ransel gue ada uang recehan Rp.7.500,- gue kasih tanpa tukar. Miris gue ngeliatnya, pacarnya lagi sakit, dan gue yakin pasti mereka lagi liburan waktu itu. Hum, kenapa dia ikutan ada di mimpi gue?

Dengan segala keberanian gue tanya partner-nya di mana? Soalnya dia lagi sendirian, waktu gue tanya gitu, mukanya keliatan pucat. Seram gue liatnya. Tiba-tiba dari kejauhan si Gendut teriak, “Udah, nggak usah peduliin dia! Partner-nya udah mati!”

DEG! Partner-nya udah mati? Apa jangan-jangan waktu di dalam mobil itu pacarnya? Pacar yang sama waktu gue ketemu di dunia nyata? Apa iya udah mati beneran di dunia nyata atau cuma mimpi?

Gue nggak nanya lagi setelah itu, nggak peduli si Gendut yang keliatannya lagi siap-siap ke luar dari jurang, soalnya dia udah dapetin berasnya. Dan gue ‘dengan bego-nya’ nggak nyadar juga kalo dia bakal lari ninggalin gue, partner-nya!

Tanpa malu gue ajak cewek bule ini temenin gue masuk ke teras rumah.

KREKK! Seorang ibu muda keluar. Cantik banget! Mirip ibu gue waktu muda. Nah lho? Gue jadi berasa yang tidur di jaring itu adalah diri gue sendiri, soalnya mukanya menyamping nggak jelas lagi tidur. Dan ibu yang lagi di depan gue ini adalah ibu kandung gue! Aneh!

“Bu, boleh minta berasnya nggak?” pinta gue. “Satcu ghengghamb sedja (Satu genggam saja)” sambung si Cewek Bule dengan dialek Bahasa Indonesia yang dipaksakan. “Oh iya, tunggu sebentar.” Kirain ‘sebentar’-nya itu 10 menitan, ini ibu-nya langsung nongol padahal baru aja masuk ke dalam rumah. She’s really like my Ibu! *jadi kangen*

Sukses dapat segenggam berasnya, keanehan makin jadi. Jaring-jaringnya berubah membentuk dinding berpetak-petak. Dan kita terpisah dari si Gendut! Gue lari bareng si Cewek Bule, dan berusaha nolong si Gendut yang terperangkap di dalam tembok, tapi yang ada dia nggak pengin di tolong. Yang gue liat cuma ada kepanikan ‘n rasa kemenangan di matanya. Di balik tembok, si Gendut masukin tangannya ke dalam saku celananya, yang terlihat hanya segenggam (nggak cukup segenggam, malah kurang!) biji kacang ijo! Padahal tadi jelas-jelas dia masukin beras ke saku celananya, tau-taunya berubah jadi biji kacang ijo.

Tiba-tiba petak-petak jaring itu putus dan roboh! Jatuh ke dasar jurang, gue sedih ngeliat si Gendut jatuh. Niatnya gue pengin balik ke tempat si Gendut buat tolongin dia tapi di cegah ama si Cewek Bule yang terus ngebantu gue buat lari sekencang-kencangnya dari tempat itu. Karena sekeliling rumah di tengah jurang itu udah jatuh! Ajaibnya, cuma rumah dan tempat pemuda seumuran gue yang selamat (tetap kokoh), nggak masuk akal sih tapi gue takjub! Ibu dari rumah itu keluar dan senyum ama gue. Hati gue rasanya nusuk, seperti orang yang lagi pisahan sama orang terdekat. Sedih beud! Hiks

The third mission:

Ini gue nggak tau misi ketiga atau udah yang terakhir? Yang gue ingat, si Cewek Bule cerita, katanya rahasia selamat di misi ketiga ini berasal dari si Ibu yang tinggal di jurang tadi. Hah? Perasaan tadi itu si Cewek Bule nggak ngobrol banyak sama si Ibu, cuma bilang “segenggam beras” aja tuh! Atau mungkin mereka udah ngobrol duluan sebelum gue sampe ke jurang itu? Ini baru masuk akal.

“Kalo kalian ingin selamat di misi ketiga nanti, bantu anak muda yang sebentar lagi akan datang ke sini untuk memberi makan burung merpati yang ada di ujung jalan dengan beras yang nanti akan kuberikan padanya, tangkap salah satu burung merpati ‘sembarang’ dan juallah dengan ikhlas. Uang dari hasil penjualan burung merpati itu kalian belikan satu butir telur. Dan kalian akan selamat.”

JRENGG! Rasanya seperti sinetron deh, kata-kata di atas dituturkan oleh si Ibu tadi buat si Cewek Bule. Dan ‘anak muda’ yang dimaksudkan itu gue bukan ya? Ajaib, gue ngeliat kejadian itu sebelum gue datang ke te rumah si Ibu! Maksudnya kata ‘selamat’ itu apa ya? Jangan-jangan gue bakal ending without happiness juga sama kayak yang lain atau ending-nya unik. Kenapa ‘telur’ yang bakal jadi penyelamat? Mimpi apa ini?!

Dan sebelum itu semua terjawab, gue udah bangun dari tidur! Ah! Sontak gue kaget, jantung gue berdegup cepat. Deg… deg… deg… masih penasaran sama misinya! Huhuhu

At the final ‘mimpi’ nggak ada satupun nama yang gue ingat. Bodoh banget. Gue nggak kepikiran buat nanya nama-nama orang yang satu mobil ama gue, dan ibu misterius yang tinggal di rumah berlantai jaring. Gue nggak tenang sebelum ingat nama cewek bule itu! Kalo nggak salah, Kelly… Kerry… Kenny… Kepo ah! *tetep nggak ingat* -_-

Oh iya! Abis gue mimpi ginian, gue cerita ke abang sepupu gue. Dan iya dong gue tanya “Apa tadi itu emang dia yang merhatiin gue di depan pintu kamar?”. TARANGG! Bukan dia!!! Siapa dong? Soalnya gue liat tuh orang pake baju sama dengan abang sepupu gue (Kemeja putih ‘n Celana item). Heu

Yah, setelah gue pikir-pikir dan merenungkan apa arti dari mimpi ini, dan itu semua gue balikin sama Tuhan YME. Gue cuma bisa menyimpulkan beberapa important messages yang perlu di petik:

  1. Berusahalah tetap baik, karena orang baik itu selalu bakal ada yang tolongin. Yup, klise juga sih. Tapi ini benar lho! Bisa jadi orang yang pernah kita tolong itu bakal nolongin kita di kemudian hari, bahkan orang yang nggak kita kenal sekalipun. Untung-untung sih kalo inget mukanya.
  2. Sabar di segala hal emang paling susah dilakukan, apalagi menyangkut ke-gila-an yang ada di sekitar kita. Maunya pengin tau aja, nggak sabaran. Tapi di usahain bisa bersabar, karena ujung-ujungnya juga bakal ada petunjuk menuju keingin-tahuan kita.
  3. Jangan terlalu memaksakan kehendak, lakukan yang terbaik menurut kemampuan. Kalo bisa lebih juga nggak apa-apa (malah bagus, apalagi kalo berhasil). Tapi jangan sampai apa yang sudah di dapat membuat diri kita lari dari kebaikan.
  4. Nah, ada sifat arrogant yang selalu hadir! Coba deh kita hilangin sifat ini, takutnya ini yang nge-bunuh mental kita nantinya. Banyangin saja, sekali sombong efeknya seumur hidup! Kita di cap bad-habit sama orang lain. Ajaib dan cuma orang yang truly baik yang mau ngebantu orang macam ini ketika lagi kesusahan.
  5. Hampir sama dengan poin nomor 3, masalah visi. Gantunglah visi setinggi-tingginya, sampai kita juga ikut terbang itu diperbolehkan. Asal kuat aja kalo suatu saat kita udah terbang dengan visi yang cukup tinggi dan tiba-tiba jatuh. Jadilah orang yang mampu bertanggung jawab sama diri sendiri. Rasakan sakitnya yang dalam sebagai acuan untuk bangkit (lagi), walau sudah jatuh telak sekalipun, nggak ada warning untuk berhenti mengejar visi. Dalam hal ini, yaitu ‘Positive Vission’.
  6. Dan yang paling penting, sayang sama orangtua! Jangan sampe lupa wajah mereka biar kita udah nggak bareng selama beberapa tahun. Ingat kebaikan mereka di hati dan pikirkan kebahagiaan mereka di otak kita. ‘Cuz their love will save us! *pukpuk*

Terimakasih atas kunjungan Anda. Kritik dan saran dapat disampaikan pada kotak komentar, ya! Silakan tinggalkan komentar Anda dengan sopan.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s